Tiga Puluh Tahun Menangis

sujud.jpg~c200

Dikisahkan, ketika bermunajat, Syaikh Ahmad al-Ghaznawi menempati sebuah gua yang terletak didekat kota Syam. Cukup lama ia tinggal sendiri didalam gua itu.
Suatu hari Syaikh Mu’inuddin mengunjunginya. Ketika melihat Syaikh Ahmad yang tubuhnya sangat kurus sedang duduk diatas sajadahnya dan disampingnya duduk dua ekor harimau menemaninya, Syaikh Mu’inuddin sangat iba hatinya. Kondisi Syaikh Ahmad benar-benar sangat menyedihkan.
Melihat ada seorang tamu datang berkunjung ke tempatnya, Syaikh Ahmad bertanya:
“siapakah Anda, dan datang dari mana?”
“aku Syaikh Mu’inuddin dari Baghdad”
“silahkan duduk saudaraku dan selamat datang di tempatku yang kotor ini” kata Syaikh Ahmad memberi hormat.
“mengapa Anda tinggal ditempat ini dan sudah berapa lama berada disini?” Tanya Syaikh Mu’inuddin seraya duduk didepan Syaikh Ahmad.
“sudah tiga puluh tahun aku berada didalam gua ini” jawab Syaikh Ahmad.
“apa yang Anda lakukan?”
“menyepi, menghindar dari keramaian. Dan selama tiga puluh tahun terakhir ini aku tak bisa berhenti dari menangis”
“mengapa?” Tanya Syaikh Mu’inuddin.
“aku takut pada sesuatu”
“apa yang kau takutkan itu?”
“sholat”
“apa maksud Anda?”
“ketika aku mengerjakan sholat, aku selalu menangis dan berkata dalam hati. Kalau saja dalam hal mengerjakan atau syarat-syaratnya sampai cacat sholatku, walau sebiji Dzarrah, tentu akan sia-sia semua amalanku”
Sejenak Syaikh Ahmad menghentikan ucapannya, kemudian ia menangis.
“oleh karena itu, wahai hamba Allah, bila engkau nanti lolos dari tuntutan sholat (di akhirat kelak), berarti engkau berada dalam keuntungan. Tetapi jika tidak demikian, berarti engkau habiskan umur mu dalam kelalaian yang sia-sia”.

Firman Allah SWT dalam Surat Al-Maa’uun ayat 4-5
فَوَيْلٌ لِّلْمُصَلِّيْنَ 4 الَّذِيْنَهُمْ عَنْ صَلاَتِهِمْ سَاهُوْنَ 5

“4. Maka celakalah bagi orang-orang yang sholat, 5. (yaitu) orang-orang yang lalai dari sholatnya” (Q.S. Al-Maa’uun: 4-5).

Celakalah orang-orang yang sholat! Sungguh rugi seseorang yang menghabiskan waktunya untuk sholat tapi masih saja celaka. Siapakah mereka? Dalam ayat ini Allah menyebut orang-orang yang celaka adalah orang yang lalai terhadap sholatnya, bukan orang yang lalai di dalam sholatnya.
Kita harus bersyukur karena Allah tidak menyebut celaka kepada orang-orang yang lalai didalam sholatnya. Karena kita sendiri merasa bahwa ketika takbir telah terucap, pikiran sudah tidak fokus lagi kepada sholat.
Tiba-tiba teringat hutang seseorang yang belum dibayar, ingin pergi keluar kota dan berbagai masalah tiba-tiba memenuhi pikiran. Bahkan sering lupa jumlah rokaat karena memikirkan hal lain diluar sholat.
Imam Ja’far As-Shodiq pernah ditanya apakah arti lalai dalam ayat ini? Apakah yang dimaksud adalah was-was atau keraguan dalam sholat? Imam menjawab.
“tidak, jika itu yang dimaksud maka banyak orang yang tidak bisa melewatkannya. (arti lalai dalam ayat ini) adalah tidak memperhatikan waktu sholat dan menunda-nunda untuk melaksanakannya”.
Jika yang celaka dalam ayat ini adalah orang yang lalai didalam sholat, berapa banyak orang yang akan celaka?
Tentu hampir semua orang merasakan gangguan dalam sholat sehingga ia lalai. Namun yang dimaksud dalam ayat ini adalah mereka yang meremehkan waktu sholat.

Menunda-nunda ketika ingin melaksanakannya. Mendahulukan urusan lain daripada sholatnya. Merekalah orang yang sholat namun celaka.
Padahal, sifat malas untuk sholat dan mengulur-ulur waktunya adalah sifat orang-orang munafik. Allah berfirman,
إِنَّ الْمُنَافِقِيْنَ يُخَادِعُوْنَ اللهَ وَهُوَخَادِعُهُمْ وَإِذَاقَامُوْاإِلَى الصّلاَةِ قَامُوْاكُسَالَى يُرَاؤُوْنَ النَّاسَ وَلاَيَذْكُرُوْنَ اللهَ إِلاَّقَلِيْلاً 142

“sesungguhnya orang munafik itu hendak menipu Allah, tetapi Allah-lah yang menipu mereka. Apabila mereka berdiri untuk sholat mereka lakukan dengan malas. Mereka bermaksud riya’ (ingin dipuji) dihadapan manusia. Dan mereka tidak mengingat Allah kecuali sedikit sekali” (An-Nisa’ 142).

Masalah mengulur waktu memang sudah menjadi penyakit yang merata. Setan tidak akan tinggal diam dan berusaha membuat sholat menjadi beban yang begitu berat. Tapi kita harus selalu sadar bahwa menunda waktu sholat sama saja mengundang celaka. Imam Ali bin Abi Tholib pernah berpesan,
“tidak ada amalan yang lebih dicintai Allah melebihi sholat. Maka janganlah kalian disibukkan dengan urusan dunia sehingga melalaikan waktunya. Karena Allah mencela suatu kaum, dalam firman-Nya (yaitu) orang-orang yang lalai terhadap sholatnya yaitu mereka yang meremehkan waktu sholat”.
Bukankah kita merasa tidak enak ketika harus meninggalkan tamu saat waktu sholat tiba? Bukankah kita sering menunda sholat katena takut melewatkan acara di TV? Bukankah kita sering mengakhirkan waktu sholat karena takut bisnis kita akan gagal jika pembicaraannya terputus?
Imam Ja’far pernah ditanya, bagaimanakah lalai terhadap sholat itu? Beliau menjawab,
“ketika seorang mendahulukan urusan dunianya atas urusan akhiratnya”.
Padahal mereka adalah orang-orang yang sholat, tapi sayang sekali Allah menyebut mereka orang-orang yang celaka. Tidakkah kita ingat Rasulullah SAW diakhir hayatnya berpesan,

“umatku umatku… jagalah sholat…” bahkan beliau pernah bersabda,
“kelak tidak akan mendapat syafaatku, orang yang meremehkan (waktu) sholat”
Kenapa memperhatikan waktu sholat itu begitu penting?
Karena ketika kita meremehkan waktu sholat, kita telah meremehkan sesuatu yang paling dicintai Allah SWT. Dan meremehkan sesuatu yang paling dicintai Allah sama saja meremehkan Allah SWT. Bukankah kita akan bangun lebih pagi jika ada janji dengan orang yang penting bagi kita? Kita akan berangkat lebih awal agar jangan sampai terlambat menemuinya. Akankah Allah lebih rendah dibandingkan manusia termulia sekalipun?.
Disaat kita meremehkan sholat, senjata untuk melawan hawa nafsu akan melemah. Dengan meninggalkan sholat, seorang dapat kehilangan control pada nafsunya hingga bisa melakukan hal-hal yang kotor semacam itu. Allah SWT berfirman,
وَاسْتَعِيْنُوْابِالصَّبْرِوَالصَّلاَةِ وَ إِنَّهَا لَكَبِيْرَةٌ إِلاَّعَلَى الْخَاشِعِيْنَ 45

“dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan sholat. Dan (sholat) itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk” (Al-Baqarah: 45).

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s